BELLPANIC, Psychedelic Rock Pasuruan Rilis “Drunk In Blues”

Bellpanic Band Members

Musik rock dan berbagai subgenre-nya tampak seolah mati di Kota Pasuruan. Lajunya lambat terseok-seok. Sangat jarang ditemui event maupun kelompok musik rock yang menonjok di kota “inspiring city” ini. Band-band grunge dan punk pun juga tak ada taring.

Paling banter anak-anak metal tongkrongan Orgi Studio dan Pasuruan Under Divison yang rajin membuat gigs musik cadas. Band yang eksis sampai sekarang pun masih saja BERANTAI dan INTRACEREBRAL HEMORRHAGE.

Namun ada band pendatang bernama BELLPANIC. Lagu-lagu cukup cadas dan segar. Unit psychedelic rock itu datang membawa kebaruan dalam scene musik rock Pasuruan yang sedang paceklik. Bulan September 2020 lalu, BELLPANIC hadir dengan mengejutkan melalui video studio session mereka yang diunggah di akun youtube Bellpanicmusic. Sekaligus mereka merilis ‘Snake‘. Dan sebulan kemudian, merilis ‘Drunk In Blues‘.

Adhe Crusher, tim broadcaster metallagi.com mewawancarai sang vokalis BELLPANIC, Arif Ngas. Ia mengatakan bahwa BELLPANIC banyak terinpirasi oleh banyak band dari berbagai genre.

“Berantai, NETRAL iya, PANTERA juga, NIRVANA, band yang bermain musik dan tidak mudah gonta ganti personil, secara musikal lagunya sederhana berkarakter,” ujarnya.

BELLPANIC tidak terlalu memusingkan genre apa yang mereka mainkan. Arif Ngas mengatakan genre yang mereka mainkan muncul begitu saja. “Sebenarnya tidak pernah memilih atau menentukan genre, berdering begitu saja,” kata Arif Ngas.

BELLPANIC merekam studio session itu di Brazz Studio. Engineering dibantu oleh Koko selaku pemilk studio. Sedangkan mixing dan mastering dieksekusi oleh Arif Ngas. Band ini digawangi oleh beranggotakan Arif Ngas (guitar dan vocal), Radit (bass) dan Black (drum).

Metallagi.com juga berbincang dengan Arif Ngas perihal sepinya industri musik rock di Pasuruan. Ia mengatakan bahwa memang musik cadas itu di Pasuruan sedang vakum. Ia berharap kedepannya musik rock di Pasuruan kembali riuh seperti beberapa tahun yang lalu.

“Harapan musik rock bisa selalu berdampingan dengan beragam genre berkompetisi dalam karya juga di perhatikan oleh yang berwenang di bidang seni dan budaya,” Kata Arif Ngas.

Sekian artikel tentang BELLPANIC ini. Terus ikuti informasi-informasi terbaru di metallagi.com. Keep on rockin’!!!!

Tinggalkan Komentar ...

Baca Juga

Lebih Gelap dan Agresif Album Baru WARKVLT: ‘Deathymn’

Black metal super kencang asal Bandung, WARKVLT, rilis album baru pada 10 November 2020 lalu. Mereka menamai album dengan ‘Deathymn‘. Album ketiga ini mengusung konsep yang berbeda dari album sebelumnya. WARKVLT, biasanya mengangkat tema-tema perang dan nasionalisme. Kali ini tema mereka lebih gelap. Mengusung tema seputar darah dan kematian. Juga musik mereka cukup berbeda dari […]

Metal Satu Jari Asal Malang BLACKSWAN Rilis Album ‘Periode Akhir’

Akhirnya ‘Periode Akhir‘ band BLACKSWAN sudah sampai di titik nadirnya. Eits, bukan bandnya yang berakhir, namun band metal satu jari ini sampai pada puncaknya merilis album dengan judul ‘Periode Akhir‘. Sebelumnya, mereka nyicil lagu dengan dirilisnya single demi single, seperti ‘Masif Infotainment‘, ‘Malhamah Kubra‘, ‘Trump‘ dan juga ‘Anti Sekuler‘. Kabar klimaksnya album ini resmi tersiar […]